Sebelum membahas Dunia Nyata dan Dunia Maya, apa yang ada di pikiran kamu saat membaca kata ‘Netiket’?

Apa itu netiket?

Apaan? Net yang diiket?

Netiket itu internet + etiket. Internet pasti udah pada tau lah ya. Kalau etiket? (Bukan. Etiket bukan tiket yang kita beli secara online. Itu eTiket.) Hmmmmm. Oke. Buat yang merasa asing; ‘etiket’ itu tata cara dalam masyarakat beradab dalam memelihara hubungan baik antara sesama manusia. Definisi barusan dikopas dari sini.

Terdengar serius ya? Ehem. Ini memang agak serius.

Mungkin kamu di rumah dan di sekolah diajarin etiket, diajarin adab sopan santun dan bagaimana berinteraksi dengan sesama. Tapi apakah kamu diajarin tentang netiket?

Saya yakin jawabannya: nggak.

Oke, gini aja.

Saya melihat bahwa orang cenderung memandang internet sebagai alternate universe. Alam lain. Apa yang dikerjakan di internet (seperti ngeblog, ngetwit, googling, nonton video yutub, chatting dll) ini adalah dunia maya; sementara kehidupan yang dijalani sehari-hari (seperti makan, sekolah, pipis, tidur, pacaran dll) adalah dunia nyata. Kemudian muncul bahasan-bahasan semacam: “Dunia Nyata vs Dunia Maya”. Seakan-akan dunia maya itu tempat yang berbeda, atau dua hal yang berseberangan. Seperti ‘bangun vs tidur’, atau ‘kenyataan vs mimpi’ atau yang ekstrem ‘surga vs neraka’.

Padahal nggak gitu.

Internet yang kita sebut ‘dunia maya’ ini adalah bagian dari dunia nyata.

*Pause sejenak untuk memberikan kesan dramatis*

Karena yang di depan kita adalah monitor komputer atau layar henfon; maka kita sering keliru menganggap apa yang kita hadapi itu adalah mesin. Kita mengira kita berbicara dan berinteraksi dengan komputer; kita nggak sadar di balik layar digital itu ada manusia yang nyata.

Kamu menyimak postingan #52 ini di monitor komputermu (atau layar henfon), tulisan-tulisan ini nggak muncul begitu saja. Saya yang nulis. Saya Masova. Dan saya nyata.

Kamu membaca twit seseorang, hmmm, sebut saja @radityadika. Twit-twitnya tidak nongol dari alam digital secara ghaib. Kata-kata itu dia yang mengetik. Dan dia nyata.

Internet dan segala isinya adalah ciptaan orang-orang yang benar-benar ada di dunia. Kode, script, gambar, warna, tulisan. Itu nyata. [Memang, ada bot atau program komputer yang bisa meng-generate tulisan atau gambar  secara otomatis, well tapi ini bahasan yang lain. Lagipula, program bot semacam itu juga ditulis oleh: manusia. Sekali lagi, nyata.]

Karena internet atau dunia maya ini adalah bagian dari dunia nyata, maka etiket atau tata krama yang berlaku di kehidupan sehari-hari pun berlaku di internet. Misalnya apa, Mas? Hayah, kalau udah dewasa nggak perlu dikasih tau lah ya. Uhm. Oke. Saya kasih contohnya dikit: menghormati orang lain, nggak nyakitin, menjaga privasi, berterima-kasih, bilang permisi, minta maaf kalau salah; yah hal-hal semacam itu lah.

Catatan: Netiket hanya berlaku di dalam ruang dengan kehidupan sosial di dalamnya. Hanya berlaku jika ada interaksi, obrolan, atau pergaulan dengan orang-orang lain. ‘Ruang’ sosial ini misalnya: twitter, facebook, forum/message board, email, milis, group chat, kolom komentar di blog, dll. Jika kamu online internet kemudian kamu ngadepin Cleverbot; maka netiket nggak berlaku. Jadi terserah kamu mau ngapain. Karena yang kamu hadapi memang bukan manusia.

Ya sama kayak etiket lah. Etiket hanya berlaku ketika kamu berada di lingkungan sosial atau sedang bersama orang lain. Saat sedang pipis sendirian di toilet, misalnya; terserah deh mau ngapain. Sambil bugil, joget-joget atau salto, terserah. Tapi ketika sedang di toilet umum dan di situ ada orang lain;  memamerkan alat vitalmu tentu akan berakibat fatal.

Gitu.

Kalau udah masuk media sosial, kamu nggak sendirian. Maka hati-hati dalam menulis status, teliti sebelum memencet tombol send.

:iyagitu:

[Bersambung]

[Nggak ding]

Agak panjang gak papa yah.

Hmmm. Biar agak dramatis; mari kita bahas dosa-dosa mendasar yang ada di internet. (Bukan. Bukan pornografi. Bukan donlod lagu dan film bajakan. Yang kita bahas berbeda.) Dosa-dosa yang terkait dengan netiket itu antara lain: Flooding, flaming dan trolling.

Flooding. Aktivitas ini hampir sama dengan spamming; yaitu aksi mengirim pesan bernada sama, berulang-ulang. Bedanya; spam dilakukan oleh bot yang memang diprogram untuk mengirim pesan-pesan dalam suatu waktu tertentu secara otomatis. (Contohnya: twit promo yang tau-tau nyamber twitmu ketika menulis keyword tertentu. Atau email yang bilang kalau kamu menang undian sekian juta dollar.) Sementara flooding dilakukan oleh manusia yang belum tahu netiket. Sangat menjengkelkan. Tingkat kejengkelannya di atas level anak kecil yang merengek-rengek minta mainan.

Flaming. Dosa yang kedua ini secara harfiah berarti membakar. Di sini yang dibakar adalah emosi user lain. Flaming dalam kehidupan nyata mungkin sepadan dengan: ngajak perang. Flaming biasanya menyerang personal; dan pasti dilakukan oleh dua orang yang tidak saling mengenal. Jika sama-sama mengenal, apalagi sobatan, nggak mungkin akan terjadi flaming.

Dosa ini menelurkan varian pihak ketiga yang bernama: kompor.

Setelah flaming; muncul dosa dengan level yang lebih buruk: Trolling. Pasukan troll paling banyak ditemukan di bagian komentar suatu video di youtube. Cari saja video yang view-nya ribuan atau jutaan. Lihat komentar yang paling berbeda; nah itu trolling. Contoh video Pewdiepie sedang main game horror dan menjerit-jerit dengan ekspresi yang kocak. Kebanyakan user akan mengomentari dengan celetukan yang kocak juga. Seperti: “LOL. Epic face!” 

Tapi kalau seorang troll; dia akan berkomentar seperti: “What is this shit? This video is so gay. And you guys are dumb.”. Familiar?

Trolling dilakukan untuk mencari perhatian atau merusak suasana. Dan sama seperti troll, dia akan diem dan gak mau tau ucapan-ucapan orang lain.

Nah. Trus, kalau kita ketemu dengan tiga itu, gimana? Diapain, Mas?

Gampang, yang perlu diperhatikan adalah: identitas pelaku. Hampir semua pelaku flooding, flaming dan trolling itu identitasnya tidak jelas. Kenapa? Karena dia merasa aman bersembunyi di balik akun anonim. Karena tidak ada orang yang kenal, dia merasa bebas mau ngapain. Jika kamu bertemu dengan akun semacam itu, biarkan saja. Nggak usah ditanggepin. Jika ada akun dengan nama yang aneh dan tidak ada tanda-tanda yang jelas, cuekin saja. Salah satu nasehat untuk yang bermain di media sosial: “Jangan pernah percaya dan jangan pernah berdebat dengan akun anonim” 

Sekian tentang netiket. Kalau ada respon, komen di bawah ya. Saya akan bales nanti. Ciao.

86 tanggapan untuk “#52: Dunia Nyata & Dunia Maya

  1. Ijin Comot Emoticonnya Mas,, :-)

  2. di jaman sekarang..
    anak-anak abg menjadikan internet sebagai dunianya yang berbeda..
    ga jarang ditemukan banyak anak muda yang mengekspresikan dirinya dengan cara yg sangat berlebihan di dunia maya..
    dibuat lebih garang, atau lebih “cute” dan sebagainya..
    bahkan ada yang menjurus ke pornografi..
    sayangnya tidak ada yang mengontrol hal-hal tersebut.. seharusnya keluarga dan terutama orang tua memegang peranan penting dalam mengontrol penggunaan internet terhadap anaknya.. sayang hal tersebut cukup sulit di realisasikan.. melihat keterbatasan pengertian orang tua dalam teknologi.. dan banyak aspek lainnya…

  3. bambang on December 23, 2013 at 16:35 said:

    gambar ilustrasinya bagus gan

    Rumah minimalis dengan nuansa danau, klik http://www.citralakesawangan.com/lake_area_gambar_pemandangan/

  4. (moderated by masova)

  5. :-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-):-)

  6. terimakasih infonya,bisa dijadiin referensi buat posting artikel nih…

  7. artikel artikelnya menarik, terus berkarya, dan salam sukses ya :)

  8. menarik sekali artikel-artikelnya

  9. Yap, terima kasih gan sharingnya.

    Semoga saja kita bisa lebih beradab di dunia nyata maupun di duni maya
    Salam kenal ya gan :-)

  10. wah itu ada spamming mas diatas.
    baru dikasih tau eh muncul. :-w

  11. ranger indonesia.. :-) :-)

  12. di tunggu kelanutanya,, :iyagitu: :-)

  13. iya bisa begituu ya.. soalnya canggung :fufu:

  14. safar on May 12, 2014 at 10:46 said:

    Mantap Gus, seharusnya antara yang maya dan nyata harus berbanding lurus. Itulah mengapa semakin banyak pengguna internet di Indonesia tapi tidak semakin mencerdaskan.
    salam kenal Gus

    • Bener banget Om Safar. Banyak warga Indonesia yang menggunakan internet. Tapi aya yakin, ada lebih dari setengahnya kurang memperhatikan etika.

      Maaf nih, contoh nyatanya ya bisa dilihat dikotak komentar bagian atas. Entah itu termasuk Spamming atau Flooding. Jadi inget cuplikan ini…

      “Hampir semua pelaku flooding, flaming dan trolling itu identitasnya tidak jelas. Kenapa? Karena dia merasa aman bersembunyi di balik akun anonim. Karena tidak ada orang yang kenal, dia merasa bebas mau ngapain. Jika kamu bertemu dengan akun semacam itu, biarkan saja. Nggak usah ditanggepin. Jika ada akun dengan nama yang aneh dan tidak ada tanda-tanda yang jelas, cuekin saja. Salah satu nasehat untuk yang bermain di media sosial: “Jangan pernah percaya dan jangan pernah berdebat dengan akun anonim””

      :hihi:

  15. menarik sekali dan memang seperti itulah dunia maya dan dunia nyata, salam kenal dari ikhram.com situs booking nomer satu cari paket umroh di indonesia

  16. diana on July 16, 2014 at 15:09 said:

    Thanks infonya gan, gue juga mau kasih info nih, coba aja klik ini ya http://kompetisimenulis.com/ ada kompetisi nulis blog :)

Comment navigation

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:-) :blush: x) :-w :iyagitu: :fufu: :sorry: :kishi: :gross: :die: 8( :hihi: :-? more »

Post Navigation