BersedekahSaya mempunyai seorang kawan yang selalu gagap dalam mengucap takbir ‘Allahu Akbar’ ketika mengawali sholat. Begini; dia merapal doa dan niat –lantas mengangkat kedua tangannya. Sesaat dia tersentak kayak disadarkan oleh sesuatu, kemudian menurunkan tangannya. Dia memulai takbir lagi; dan di pertengahan dia tersentak kembali. Diulangi lagi. Sampai 3-5 kali, baru dia masuk ke tahap berikutnya.

Saya yang waktu itu kebetulan di sebelahnya, cukup terganggu. Karena saya dan makmum-makmum yang lain sudah pada ruku’ mengikuti imam, dia masih baru mulai.

Suatu ketika, saya menanyakan kenapa bisa seperti itu. Dan kawan saya itu menjawab :

Kawan (K): “Saya takut, Va.. Takut sholatnya nggak diterima Allah.”
Saya (O) : “Lho?! Kok bisa, mbro?!”

K : “Kan.. Membaca niat ‘usholli’ sama gerakan tangan itu HARUS pas.. Telat sedikit saja, shalat saya batal..
O : “Ah, masak?!?!?”

K : “Woo iya!! Kalau niatnya dibaca kecepatan, dan tangannya sudah terangkat duluan kan repot.”
O : “Ah, masak?!?”

K : “Wooo iya!! Kamu kan musisi.. Ibaratnya, kamu nyanyi di nada D.. Padahal suara gitar sudah masuk nada G!! Fales..”
O : “Hmmmm…” (Kayaknya gak gitu deh, pikir saya dengan tetap manggut-manggut)

K : “Harus koheren.. Sejajar.. Presisi… “

Saya merasa kasihan dengan kawan saya. Saaangat kasihan.


Dia menderita penyakit was-was yang sangat menggangu hidupnya, especially ibadahnya. Saya mempelajari bahwa agama saya itu agama yg mudah. Saya engga pernah mempedulikan apakah takbir saya berbarengan dengan gerakan tangan ketika sembahyang. Apakah gerakan saya presisi dan lurus. Apakah ayunan tangan saya terlalu menyentak, dan lain-lain ~saya masa bodoh!! Bener atau keliru cara saya sembahyang, hanya Tuhan lah yang menentukan diterima ato engga.

Tuhan, menurut saya, bukan kayak Polisi yang mengawasi di perempatan ~kalau-kalau ada motor nyelonong jalan duluan padahal lampu masih menyala merah. Tuhan, menurut saya, bukan juri atau komentator ajang musik yang sensitif dengan chord dan suara pitch para kontestan. Tuhan, bukan pengawas galak yang tidak mentolerir kekeliruan sekecil apapun.

Tuhan itu baik kok..

Solat atau sembahyang ~AFAIK, adalah perintah Tuhan. Dan orang Islam wajib melaksanakannya. Namun banyak yang keder dengan kata ‘wajib’ itu. Ketakutan, karena merasa bahwa perintah itu harus bener-bener benar. Gak boleh salah posisi kaki, bacaannya harus jelas, harus kenceng, gerakan tangan harus gini dan gini. Kalau melenceng sedikit saja, berarti gak sah!!! Oh, please…

Abah saya pernah mengatakan, SEMUA ibadah itu dikerjakan semampu kita. Kalau engga mampu ya jangan dipaksa lakukan –karena nanti bisa merusak ibadah itu sendiri. Kalo kaki kita patah habis kecelakaan, dan kita gak mampu untuk sembahyang dengan berdiri, ya jangan dipaksa. Kalau kita udah sekarat mau mati karena kurang gizi, ya jangan maksa puasa. Kalo di dompet udah gak ada uang dan kita sendiri kelaparan, yauda jangan maksa bersedekah segala.

Selain yang ritual-ritual gt, saya teringat cerita sahabat saya –seorang musisi yang sangat berbakat. Suatu ketika, dia curhat dalam email yang kira-kira berbunyi:

Va.. Gue dosa ya kalo gue nggak pakai jilbab? Gue tau jilbab itu dipake muslimah dan jadi penutup aurat. Gue ngerasa gak pantas make. Karena, you know, ada beberapa kelakuan gue yang gak muslimah banget.. Gue masih pecicilan, masih suka bergosip ria, masih suka keluar malem..

Nah, ini jadi dilema.. Saat ini, gue belum siap make jilbab, tapi gue takut gue berdosa. Gimana dong?!

Oh, great.

Sumpah, waktu itu saya bingung ini email mau dibales kek gimana? Pertama, karena saya gak makek jilbab. Kedua, saya takut jawaban saya malah menjerumuskan dia. Huhuhu.

Maka karena saya takut jawaban saya ngaco, saya pun menanyakan pada Abah. Dan jawaban beliau kemudian saya adaptasi untuk balesan email curhatan itu.

Maka inilah balasan email saya:

Dear.. Sori baru bisa bales, gue nanyak Abah dulu. Hehehe. Gue bold yah kata-kata elo: Gue belum siap memake jilbab saat ini, tapi gue takut gue berdosa.

Kalau elo belum siap, kerjakan semampunya ajah. Mungkin dengan berpakean lebih tertutup, atau dengan lebih menjaga sikap. Agama kita itu mudah kok, semua dijalankan semampu kita.

Well, idealnya sih, seorang muslimah harus bisa menjilbabi fisik dan kelakuannya. Tapi kalau elo baru bisa menjilbabi hati elo, gak papa. Gue justru lebih suka dengan cewek non-jilbab berkelakuan sopan, daripada cewek berjilbab yang pakeannya ketat ala kadarnya gitu.

Untuk dosa ato nggak. Ntar elo masuk neraka ato nggak, gue gak bisa jawab. Karena hanya Dia-lah yang tau. Cuma Dia yang berhak masukin elo kemana Dia suka.

Sekarang, kerjain apa yang lo bisa. Semampu elo!!

PERHATIAN : SAYA ENGGA NYURUH ANDA PARA WANITA BERJILBAB UNTUK MELEPAS JILBAB!!

Well.. Saya bersyukur banget engga dilahirkan dengan ke-waswas-an seperti kawan saya yang pertama, ~saya juga bersyukur engga dilahirkan sebagai wanita yang suka penuh dilema.

Sekali lagi, saya bersyukur hidup saya cukup mudah..

Apakah hidup anda (cukup) mudah?

:)

Ini arsip tulisan lama yang mengendap. Repost. Repost lagi di ngerumpi. *halah*

38 tanggapan untuk “#16 : Ibadah Itu Mudah

  1. *dasar pemalas.*

  2. bos mantap..! minta tolong bos urel blog saya ganti alamat ke http://agusromli.net/. tengku :oya:

  3. kalo bisa dipermudah kenapa harus dipersulit….

    btw salam kenal ya….

  4. Faisal on January 4, 2010 at 13:30 said:

    sepakat :)

  5. Qibiya on January 8, 2010 at 16:17 said:

    :cry: :cry: :cry: :cry: :cry: :cry: :cry: :cry: :cry: :cry: :cry: :cry: :cry: :cry: :cry: :cry: :cry: :cry: :cry: :cry:
    terharu….
    saya wanita berjilbab…
    awalnya juga merasa belum siap…
    tapi menggunakan jilbab banyak manfaatnya…
    salam buat ABAH atas penjelasannya…
    KEREN….

    :) :) :) :) :) :) :) :)

  6. sangat mengharukan ya ceritax :-w
    memang ibadah kita kerjakan semampunya
    tapi kita jga harus membuatx lebih baik
    contoh tmnx tadi blum bsa memakai jilbab
    dia jga harus bsa berubah mungkin hatix dahulu
    tapi nnt harus bsa fisikx d beri jilbab
    :) :) :) :) :) :)

  7. yang wajib tetep aja wajib mas,
    mau mampu atau enggak :)
    siiip, mari kita melakukan yang terbaik sebagai hamba & tidak berhenti berbenah diri.
    semangat!

  8. :kishishi: maca rokoknya yg dikasi :-? :-E

  9. kasihan- kasihan -kasihan :oya:

  10. :blush: :blush:
    sya muslimah berjilbab…
    awalnya sy jg mengalami hal sperti diatas…
    tp klo blh usul…
    knp gak dibungkus dulu kepalanya baru hatinya… :kikik: (loh kok kya lntong ajah)
    insya allah klo udah dibungkus kepalanya…
    hatinya juga akan kebungkus kok…
    klo udah terbiasa ngejaga auratnya….
    insya allah jilbabmu akan membawa kebaikan untukmu…. :blush:

    • Adibah on May 16, 2010 at 13:15 said:

      mantap!!sepakatt!!! 8-) 8-)
      jangan terlalu lama takut berdosa.. :)

      seperti yang dikatakan sebelumnya..
      berkerudung semampunya aja…
      tapi jangan mampu pas2an.. :kikik:

      tentunya harus diikuti dengan usaha..
      agama itu mudah..semua tergantung niat dan keikhlasannya… :) :)

  11. terharu baca postingannya..
    saluut… :cry:

  12. :-|
    kalo nggak mampu sekali takbir …
    2, 3, 4, kali juga gak papa….

    semampunya kan???

  13. huahuahuahua lucu abis parampaa! :woot:

  14. azza on June 10, 2010 at 12:06 said:

    :dies: apapun ibadah yang akan dilakukan semua harus (kaffah) “sempurna tanpa cacat” dan rusul bersabda ” solatlah seperti aku solat dan ibadahlah seperti aku ibadah…

    maungkin jika berlainan (mazhab) “ajaran yang dianut” bisa dimaklumi asalkan ada dalil yang jelas dari hadist or dari al-qura’an..

    seseorng belum siap memekai jilbab mungkin itu karna belum terbiasa,.. namun kita sebagai manusia tahu akan kosekwensinya… allah maha bikajsana…

  15. Vina Egiane on June 13, 2010 at 10:20 said:

    rada sedih bacanya .. :cry:
    luar biasa .. pengalaman yg belom pernah saya mendengarnya ..
    masova .. kok ada orang seperti anda |-)

  16. Andro on June 18, 2010 at 15:11 said:

    Ibadah emang mudah kok :-O

  17. :fufu:
    saya jadi keinget saya jaman dulu…temen va SAMA BANGET ama saya…pecicilian, heboh dan kadang harus pulang malem….jaman SMA, banyak temen pada bjilbab, saya belum, belum siap..apalagi saya pacaran….
    Alhamdulillah masuk kuliah memantapkan diri buat berjilbab…dan you know?? Jilbab itu rem yang pakem buat wanita… tanpa mengubah jatidiri, tapi selalu usaha buat jadi lebih baik… kalo mau macem2 selalu hati berkata ‘cing, kagak malu ape ama jilbab?’

    temen2 jaman SMA malah sekarang bayak yang lepas jilbab *nooffense*, hanya ingin mengungkapkan ternyata kesiapan berjilbab itu penting :blush: :blush:

  18. amy on June 27, 2010 at 17:15 said:

    Kalimat ini…. :-w “Cuma Dia yang berhak masukin elo kemana Dia suka.” , masalah masuk surga ato neraka bukan suka2 Tuhan berkehendak, tapi lebih karena amal ibadah yang kita lakukan selama hidup.

    Maaf no heart feeling ya, kita khan sharing.. dan maaf kalo pernyataan amy ini tidak sempurna karena kesempuranan hanya milik Allah semata (ala2 dorce show)..

    • hmmm… sesungguhnya Allah ingin kita yang berdoa kepadaNya agar berharap kebaikan untuk kita… nanti Allah yang menentukan, kita belum tahu apakah kita di takdirkan yang baik atau yang buruk, lakukanlah perbuatan yang baik… maka takdir baik akan mendekati kita dan kalau kita melakukan perbuatan yang buruk maka takdir buruk akan mendekati kita… sesungguhnya Inti ibadah itu letaknya di hati, kalau kita melakukan ibadah karena Allah, jangan takut lagi… serahkan sepenuhnya kepada Allah apa yang akan terjadi… dan jangan salah sangka juga apabila kita telah banyak melakukan ibadah… sesungguhnya Allah memasukkan hamba2 ke dalam surga itu karena Rahmat-Nya.
      semoga kita termasuk orang2 yang di rahmati Allah. amiin ya rabb.

      wassalamu alaykum

  19. naiko-chan on June 30, 2010 at 16:05 said:

    :-3 :( ih! kasian…nanti orangnya jadi penyakitan klo dikasih rokok…. tapi lucu sih,salut deh!kreativ! :fufu: :kikik: :) :blush:

  20. Fajar on July 5, 2010 at 11:31 said:

    :sleepy: :-( :cry: :(( :-w :woot: :D

  21. w udh tamat maen parampaa :music:

  22. fikamar on August 31, 2010 at 16:15 said:

    :)
    tapi kok parampaa ngasi rokok to? malah ngajarin pengemisnya buat ngerokok dong? :-E

  23. naleas on September 15, 2010 at 15:35 said:

    saya juga seorang muslimah yg berjilbab, tapi juga masih suka bergosip dan semacamnya
    jadi malu :cry:
    waaaa jadi bingung saya :cry:

  24. linda on October 2, 2010 at 21:51 said:

    hmm…terlalu meresapi nieh
    sori klo salah ngomong… :(

  25. :-E

    Iya tuh. Banyak yang berjilbab tapi kelakuan nauzubillah

  26. iya, setahu saya Tuhan itu Maha Pengertian kok.. ga mempersulit kita..

  27. arendyan on December 5, 2011 at 15:22 said:

    mengharukan ya kisah diatas saya jadi sedih saya udah kuliah dan terharu membacanya :’( :’(

  28. Rass Ras on December 8, 2011 at 10:15 said:

    Nice post,,,
    Saya suka Blog ini
    Isinya kereeen dan menarik :D

  29. saya merasa berdosa :cry: :cry:

  30. ma’af ya saya ngakak dulu 5 detik :woot: :woot: ma’af ya saya dengar musik 5 menit :music: :music: :music: ma’af ya marah dulu 5 jam :-?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:-) :blush: x) :-w :iyagitu: :fufu: :sorry: :kishi: :gross: :die: 8( :hihi: :-? more »

Post Navigation